Saturday, December 24, 2011

7 Hari Seminggu Urusan Passport

Salam buat rakan-rakan dan anak-anak Bonda.

Tahukah anda bahawa urusan penyediaan passport dah dapat dibuat juga pada hari Sabtu dan Ahad. Bonda baru dapat tahu dalam bulan November 2011 baru-baru ni. Ya lah, tak ada urusan sangat di pejabat Imigresen. Jadi perkembangan terkini kurang mengetahuilah. Berdasarkan maklumat yang Bonda dapat, hanya Selangor, Putrajaya dan Kuala Lumpur aje yang menawarkan perkhidmatan sebegini.
Pejabat Passport yang terlibat adalah seperti berikut:

1. Pejabat Cawangan Presint 15, Putrajaya.
No. telefon : 03 8881 1091
2. Pejabat Cawangan Wangsa Maju, Kuala Lumpur. 
No. telefon : 03 4142 3449
3. Pejabat Cawangan Kajang, Selangor. 
No. telefon : 03 8734 4344
4. Pejabat Cawangan Subang, Selangor. 
No. telefon : 03 7847 1678
5. Pejabat Cawangan Pelabuhan Klang, Selangor. 
No. telefon : 03 3168 8166

Waktu beroperasi : 8 pagi hingga 1.00 petang (Sabtu dan Ahad)

Jika anda nak buat passport untuk anak-anak, anak-anak tu perlu dibawa bersama ke pejabat passport tu. Selain daripada tuan punya badan yang nak dibuat passport, anda juga perlu sediakan 1 keping gambar (berwarna), ukuran passport dan salinan kad pengenalan (My Kad atau My Kid). Nombor surat beranak kena tahu dan ingat juga sebab perlu diisi dalam borang permohonan.

Bila nak fotostat kad pengenalan, pastikan muka depan dan belakang kad pengenalan berada pada muka surat yang sama. Dari segi bayaran pulak, ada dua (2) bayaran passport iaitu
1. RM100.00 - untuk tempoh sah laku selama 3 tahun;
2. RM300.00 - untuk tempoh sah laku selama 5 tahun.
Selain daripada perbezaan tempoh sah laku, ia juga berbeza dari segi ketebalan atau bilangan muka surat.

Pesanan Bonda, jika berurusan pada hari Sabtu (berdasarkan pengalaman), datang awal pagi. Pukul 8 pagi dah ada kat pejabat passport tu. Hari Sabtu ramai famili yang datang (ada yang bawa baby lagi). Jika anda bujang atau solo dan buat untuk diri sendiri, datang aje pada hari biasa, mungkin lebih cepat selesai dan kurang rimas. Bagi ibu mengandung dan warga emas ada nombor gilirannya yang tersendiri. Lebih cepat nombornya dipanggil.

Bonda cuma menemani anak bujang Bonda buat passport. Anak Bonda dah beri amaran dan Bonda pun dah agak jugalah mungkin terpaksa menunggu lama untuk selesai. Jadi Bonda bawalah kerja-kerja ofis yang perlu diselesaikan.

Sedang Bonda duduk menulis-nulis, fikir-fikir, tiba-tiba terpandang telatah seorang ibu ini dengan anak-anaknya. Bonda lebih senior daripada ibu itulah. Dia bawa bekal sebagai sarapan anak-anaknya. Anak-anaknya lima (5) orang (bersekolah menengah dan juga bersekolah rendah). Bonda tabik spring kepada ibu ini. Bila dia buka begnya, macam-macam makanan keluar. Ada maggie goreng, ada sausage, air panas (air milo agaknya), air mineral dan juga jajan (kata orang Jawa). Prihatin betul ibu ini dengan keperluaan anak-anaknya. Kira-kiranya tak ada alasan untuk anak-anaknya berbelanja di kedai berhampiran. Tapi famili yang bawa bekal macam tu tak ramai. Sebab itulah kedai yang berhampiran dapat jualan (sales) yang menggalakkan pada hari itu.

Daripada gaya ibu itu melayan kerenah dan memenuhi keperluan anak-anaknya, Bonda agak dia seorang surirumah sepenuh masa. Bagi diri Bonda yang bekerjaya ni, lebih fikirkan nak rehatkan diri selepas kerja, ambil mudah aje sebab tu bawa duit untuk berbelanja. 

Tujuan Bonda bercerita ni sekadar nak beritahu (pada diri Bonda) masih ada para ibu yang kisah tentang keperluan anaknya dengan cara menyiapkan homemade food. Bagi anak-anak, ingat dan kenanglah kisah-kisah manis serta kemesraan dengan ibu anda, tak kiralah sekecil mana. Tunjukkanlah penghargaan anda pada dia sementara dia masih ada (anda dapat peluk cium lagi dia). Itulah sedikit sebanyak rencah kehidupan.

"Mothers are the people who love us for no good reason. And those of us who are mothers know it's the most exquisite love of all." - Maggie Gallagher.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...